Motivasi Untuk Tranformasi Diri

Sibuk sikit sehari dua ni memandangkan banyak program yang kena hadir. Kali ni pulak bengkel Trainee of Trainer untuk Program Belia Bestari anjuran Kementerian Belia dan Sukan. Buat di Puteri Resort, Ayer Keroh. Lima konsultan telah dilantik oleh KBS untuk mengendalikan program ini. So, alhamdulillah Fitrah Power Resources pun terpilih sebagai pengendali program.

Datang ke sini sebagai seorang yang berlabel peserta memang terasa banyak yang kekok la. Banyak aktiviti yang dilaksanakan diri sendiri berada di posisi peserta. Yelah selalunya kita yang bagi talk pada orang. Tapi dalam bengkel ni orang bagi talk pada kita.

Jadi sedikit sebanyak kita kenalah fleksibel dengan pendekatan orang lain dalam mengendalikan bengkel atau kursus. So far banyak ilmu-ilmu baru yang boleh dijadikan aset baru dalam menyampaikan talk akan datang. Yang penting jangan rasa diri dah terbaik, jangan syok sendiri kalau terus hebat dalam membina personaliti sebagai seorang presenter atau fasilitator.

successIngin berjaya dalam hidup. Satu kata yang sering kita ungkapkan apabila seseorang bertanya kepada kita, apa yang kamu ingin capai pada masa akan datang. Tetapi bagaimana caranya? Itu pula persoalan yang sering timbul dalam diri apabila sudah ada niat ingin membina kejayaan dalam hidup. Perkataan berjaya mudah dieja, tapi bukan mudah dicapai. Berjaya memerlukan kesusahan sebagai teman setia, menuntut seribu pengorbanan masa dan tenaga dan juga perlu mencabar keupayaan dalam diri.

Bagi anda yang pernah membaca artikel saya di www.izoblog.com , kejayaan perlu suatu usaha yang luar biasa. Bukannya usaha 99%, bukan juga 100% tetapi memerlukan momentum 120%. Dengan erti kata lain, untuk berjaya memerlukan kita mencabar keupayaan diri sendiri untuk digunakan semaksimum mungkin.Menggunakan keupayaan, kelebihan dan potensi diri ke peringkat yang terbaik.

Oleh kerana itu apabila pelan tindakan dalam usaha kita membina kejayaan tidak berjaya, kita jarang post-mortem tentang kegagalan menggunakan keupayaan diri sendiri. Selalunya yang termasuk dalam post-mortem kita ialah perkara-perkara luar yang kaitannya sedikit sahaja berbanding keupayaan diri sendiri.

Baru-baru ini kita melihat keputusan SPM yang begitu cemerlang dicapai oleh Nik Nur Madihah Nik Mohd. Kamal seorang pelajar yang mempunyai latar belakang keluarga yang susah dan serba kekurangan dalam kemudahan untuk belajar. Jika dilihat dari perkara-perkara sampingan yang menghalang keselesaan dalam hidupnya, sudah pasti kita menilai bahawa dia tak mungkin berjaya.

Tetapi kerana faktor mencabar keupayaan diri inilah yang telah memberikannya ruang untuk berjaya lebih hebat dari mereka yang lain. Apabila timbul rasa ingin mencabar keupayaan diri maka segenap aspek ujian akan dipandang positif dan menjadi perangsang dalam mencipta kejayaan demi kejayaan.

ranking-posting-april2

Walaupun baru masuk bulan keempat dalam usaha aku cuba menulis blog ni, inilah lebih kurang hasil yang aku dapat dari idea dan penulisan ku. Bagitau ranking ni bukan nak menunjuk-nunjuk aku ni pandai menulis. Tapi nak ucapkan terima kasih pada mereka yang telah menaikkan ranking posting ni.

Top Posting Setakat Hari Ini

1. Hati Seorang Wanita – 130 views

2. Antara Kasih Sayang Dan Cinta – 71 views

3. Jodoh Ketentuan Allah – 63 views

4. Air Terjun Lata Belatan – 58 views

5. Cinta Akan Terus Memberi – 45 views

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Fuh! Aku menunggu begitu lama untuk menulis blog pada hari ini. maklumlah banyak kerja kat luar. Jadi banyak masa kena komitmenkan ketika kursus. Kursus Bina Insan untuk Kementerian Pelancongan Malaysia pada 10-12 April 2009 yang lepas.  Best jugak sebab dapat pergi Melaka sebab kursus ni diadakan di Hotel Seri Warisan. Kursus yang mengambil waktu rehat Sabtu dan Ahad..huhu. Yelah tapi bila namanya kerja kenalah laksanakan dengan baik. So ni antara gambar-gambar kursus yang menarik.

kbi1

Aktiviti Fizikal Kembara Fitrah

kbi2

Aktiviti Segar Fitrah

kbi3

Misi Bakul Kertas

kbi4

Aktiviti Fizikal Uji Minda

Doa Saidina Osman Ibn Affan r.a ketika di akhir hayatnya..

Tatkala Saidina Osman sedang membaca Al-Quran, tiba-tiba datang segerombolan pemberontak memukulnya. Darah banyak mengalir sehingga ke janggut beliau.

Dalam keadaan sedemikian maka Saidina Osman berdoa, “Tidak ada Tuhan yang disembah melainkan Engkau, sesungguhnya aku adalah di antara orang-orang yang menganiayai diriku sendiri. Ya Allah, ya Tuhan aku mohon bantuanMu atas segala urusanku. Aku mohon padaMu supaya aku sabar menerima cubaan yang menimpa diriku ini.”

Petang sebelum aku balik ke kampung (Raub), biasalah aku duk iron baju yang nak pakai. Iron sikit-skit je. Lepas kemas apa yang patut aku pun bertolak balik la ke Raub. Kalau tak silap dalam area pukul 8 malam gitulah. Jarang sebenarnya balik malam-malam ni. Tapi bila ada kes-kes mustahak kenalah jugak balik kampung malam tu.

Dan sebab balik kampung ni lah aku terpaksa membiarkan blog ni bersawang seketika. Nak dijadikan cerita, balik kampung ni sebab esoknya pulak aku kena balik terus ke Terengganu, menyelesaikan perkara yang perlu diselesaikan. Aku ambik cuti ni pun lama juga, dalam lebih kurang 5 hari. Biasalah sesekali ambik cuti panjang. Nak visit Ganu pun memang tanah tumpah darah dah. Takdok apa yang menariklah bagi diri sendiri.

So pagi tadi aku kembali ke rumah sewa di Bangi. Dalam lebih kurang pukul 6 pagi. Suasana yang damai bila mendengar kuatnya azan dekat rumah aku. Apa taknya surau depan blok rumah aku (memanglah kuat bunyi azan). Terus menunaikan solat Subuh dan kemudian melelapkan mata seketika. Fuh..drive sorang diri dari Besut ke Bangi maunya tak penat!

Dalam lebih kurang pukul 7 lebih bangun balik, mandi dan nak rion baju untuk ke opis. Alangkah terkejutnya aku bila nak iron baju tu, aku tengok iron suisnya masih lagi tengah ON. Arghhhh! Rupanya aku terlupa nak OFF suis iron masa gosok baju sebelum balik aritu. Aduhai..marahnya aku! Marah pada diri sendiri sebab selalu terlupa. Berapalah bill letrik  bulan ni kalau iron tak tutup 5 hari non-stop. Sebelum ni pernah jugak terlupa dalam bab tutup suis iron ni. Tapi yang ni paling lama la. Sampai 5 hari beb. Nasib baiklah rumah aku masih selamat dan tak meletup. Lepas ni konfem kena berjaga-jaga takut terlupa lagi.

cek_hati“Menilai orang lain melalui hati” mungkin itulah kata-kata yang sesuai untuk menjelaskan tajuk di atas. Bukan mudah menilai orang lain melalui hati. Menilai apa yang tersirat dari pertolongan atau mungkin perlakuan yang ditunjukkan di hadapan kita.

Manusia dianugerahkan mata yang merupakan pancaindera yang utama dalam memberikan pengaruh. Pandangan mata mampu menutup pandangan hati dalam menilai seseorang. Itulah hebatnya mata. Selalunya kita membuat penilaian terhadap seseorang berdasarkan penampilan, tutur kata dan juga personaliti. Kerana kita manusia memang tidak dapat mengenali hati budi orang lain. Sebab itu boleh timbul perkataan seperti berpura-pura dan hipokrit. Kerana menggambarkan bahawa penilaian kita terhadap seseorang hanyalah berdasarkan luaran bukan isi hatinya.

Kita tidak memberikan ruang dalam diri kita untuk kita meneliti seseorang dengan hati kita. Terutama bila seseorang yang sering memberikan pertolongan kepada anda, mengambil berat tentang diri anda maka sudah tentu mata melihat bahawa pertolongan yang diberikan adalah ikhlas. Lebih-lebih lagi jika pertolongan diberikan secara berterusan dan kerap. Tetapi andai dalam waktu yang lain, orang yang pernah memberikan pertolongan itu melakukan kesilapan walaupun sekali, maka sudah tiada lagi kebaikan dalam dirinya. Walaupun mungkin kesilapan itu terlalu kecil.

Tetapi amat berbeza sekiranya seseorang yang pernah melakukan kesilapan dan kesalahan dalam dirinya. Sekalipun dia melakukan pelbagai kebaikan, bahkan dengan ikhlas sekalipun mata tetap akan menilai bahawa dia tetap orang yang salah dan mungkin juga berpura-pura untuk berlaku baik. Itulah fungsi mata yang menilai.

Kita sebagai manusia tidak akan dapat menghalang orang lain dari menilai sedemikian rupa kerana masing-masing mempunyai persepsi yang berlainan. Cuma alangkah baiknya jika kita dapat menilai orang lain melalui hati kita. Dengan erti kata kita melihat apa kebaikan yang pernah wujud dalam dirinya. Bukan dengan cara menafikan kebaikan yang pernah dilakukannya. Kerana jika kita meletakkan persepsi begitu kita sukar untuk memaafkan orang lain. Bahkan kita langsung menutup ruang dan peluang untuk orang mengubah dirinya. Kita semua adalah sama melainkan dalam perkara amal dan taqwa.

kg-imam-lapar-copy

Haa kalau korang yang tak tau dan nak tau, inilah salah satu kampung yang namanya pelik sikit. Kg. Imam Lapar. Terletak di Kuala Berang. Asal usul nama camtu tak dapat dipastikan. Tapi cuba tengok elok-elok, apa ralatnya gambar di atas?

Berkata Saidina Abu Bakar As-Siddiq r.a :

“Aku adalah manusia biasa dan aku bukanlah manusia yang terbaik di antara kamu. Apabila kamu semua melihat perbuatanku benar maka ikutilah aku tetapi apabila kamu melihat perbuatanku salah maka perbetulkanlah aku.” (Ucapan sewaktu dilantik menjadi khalifah)

“Semenjak aku masuk Islam belum pernah kukenyangkan perutku hanya kerana ingin merasakan segarnya beribadah dan belum pernah aku merasa puas minum kerana sangat rindunya aku terhadap Ilahi.”

“Orang yang cerdas ialah orang yang bertakwa. Orang yang dungu ialah orang yang derhaka. Orang yang dusta ialah orang yang khianat. Orang yang benar ialah orang yang dapat dipercayai.”

“Kami diuji dengan kesusahan maka kami sabar tetapi ketika diuji dengan kesenangan (kemewahan) hampir-hampir kami hilang sabar.”

“Manusia yang paling celaka ialah raja-raja. Kebanyakan mereka ketika berkuasa bersikap zuhud terhadap harta sendiri tetapi tamak kepada harta orang lain.”

dilemmaTiga orang pemuda yang berkawan baik sedang bersembang di sebuah restoran yang menjadi tempat utama mereka bertemu. Mereka ialah Asyraff, Jamal dan Ridhwan. Walaupun rumah mereka bertiga tidak jauh antara satu sama lain, tetapi masing-masing jarang bertemu.

Situasi pertama

Dalam perbualan mereka masing-masing mula menceritakan bagaimana cara untuk mereka membina masa depan mereka dengan lebih baik. Asyraff memulakan perbualan mereka dengan bercerita kepada Jamal dan Ridhwan tentang perniagaannya.

“Aku rasa aku mampu memperluaskan perniagaan aku sekarang. Tapi bila aku terfikirkan risiko kerugian yang mungkin berlaku, takut jugak aku. Yelah modal besar, kalau salah strategi boleh bankrap aku.” Kata Asyraff.

Betul tu Asyraff. Baik kau berniaga je kat kedai kau tu. Lagipun kau tak rugi apa-apa pun kalau kau terus je berniaga seperti sekarang.” Sampuk Jamal.

Situasi kedua

Ridhwan menceritakan tentang dilema yang dihadapinya kepada dua sahabatnya itu.

“Aku pulak tak tahu nak sambung belajar kat mana la! Aku sebenarnya suka bidang IT. Tapi family aku nak aku ambik medic. Peninglah nak buat keputusan. Pe pendapat korang?

Jamal: “Aku rasa baik kau ikut je cakap family kau. Yelah senang nanti kalau diorang sakit kau leh tolong.”

Asyraff:”Aku rasa baik kau tak payah sambung belajar. Kau berniaga macam aku je. Dapat duit sendiri. Lagi tak perlu susahkan family kau.”

Adakah anda sendiri sering mengalami situasi seperti ini? Sukar untuk membuat keputusan. Terutama bila terpaksa membuat pilihan. Terpaksa memikirkan baik dan buruk, positif dan negatif sebelum membuat keputusan yang tepat. Tip-tip ini mungkin sedikit sebanyak boleh membantu.

1. Perlu analisis masalah anda secara keseluruhan. Sama ada puncanya, sebabnya dan cara untuk    menyelesaikannya.

2. Kenal pasti apakah cara-cara yang boleh anda pilih untuk menyelesaikan masalah anda tersebut. Senaraikan semua cadangan yang boleh membantu. Jangan fikir ianya logik atau tidak.

3. Analisis dengan terperinci setiap pilihan kepada penyelesaian masalah anda. Jika anda berada    di tahap ini, perlu dikaji setiap baik dan buruk setiap cadangan anda.

4. Dan jika dari cadangan-cadangan anda tersebut, anda telah buat pilihan yang terbaik maka    jangan terus bertindak mengikut keputusan anda. Seeloknya tanyalah mereka yang lebih    mengetahui atau minta nasihat ahli keluarga yang mungkin boleh memberikan panduan untuk anda    menyelesaikannya berdasarkan pendapat dan buah fikiran anda.

5. Maka jika nasihat yang anda terima bertepatan dengan apa yang anda harapkan, jalan terakhir    mohonlah petunjuk keputusan itu dalam solat istikharah kerana Allah lebih mengetahui apa yang    terbaik untuk anda. Berdoalah agar Allah permudahkan segala permintaan anda dan minta    dikeluarkan dari masalah anda.

Blog Stats

  • 128,886 hits

My Diary

September 2020
M T W T F S S
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930