Motivasi Untuk Tranformasi Diri

Archive for the ‘Motivasi’ Category

nilai-positif-diri

Susah untuk dijawap apabila soalan sebegini yang ditanya kepada diri anda bukan? Mengapa? Sebahagiannya merasakan menyebut sesuatu positif tentang diri di hadapan orang lain seolah-olah kita menunjukkan yang bukan-bukan tentang diri sendiri. Atau mungkin juga kita tidak padan untuk menilai diri kita dengan sesuatu yang baik memandangkan terlalu banyak perkara negatif dalam diri kita.

Inilah yang kebiasaannya berlaku dalam kehidupan kita. Kita lebih mudah mencari apakah sikap negatif diri daripada melihat di manakah sikap positif kita. Jadi jangan pelik apabila kita menilai orang lain kita lebih cenderung dalam melihat peribadi mereka yang negatif terlebih dahulu berbanding sikap positif mereka. Dan perkara ini bukan mudah untuk kita anjakkan kerana telah sebati dengan pemikiran masyarakat kita.

Tapi sebenarnya kita perlu mencari apakah sikap positif dalam diri kita. Mengenal diri sendiri bukan sekadar melihat kelemahan diri sepanjang masa. Maksud muhasabah diri bukanlah bererti kita hanya menilik kekurangan diri sebaliknya perlu juga mencari di manakah sikap positif diri sebagai satu motivasi. Tanyalah diri anda? Apakah sikap positif dalam diri anda?

Andalah yang paling layak melihat diri anda, sama ada kekurangan atau kelebihan kerana jika orang lain yang memberikan penilaian kadangkala persepsi mereka berbeza melalui apa yang dilihat melalui mata kasar mereka. Tetapi andai diri anda sendiri yang menilai anda boleh melihat keseluruhan diri anda, dalam dan luar, zahir dan batin.

Untuk melihat sikap positif dalam diri anda, sekarang ambil sehelai kertas A4 dan sebatang pen. Tarik nafas..cuba renungkan siapa diri anda..dan apakah sikap positif yang membantu anda sehingga ke hari ini? Kemudian tulislah di atas kertas tadi. Anda akan dapati begitu banyak sikap positif yang boleh membantu anda menjadi lebih berjaya. Gunakan kesemua sikap positif ini untuk anda membina satu kehidupan baru yang lebih positif.

successIngin berjaya dalam hidup. Satu kata yang sering kita ungkapkan apabila seseorang bertanya kepada kita, apa yang kamu ingin capai pada masa akan datang. Tetapi bagaimana caranya? Itu pula persoalan yang sering timbul dalam diri apabila sudah ada niat ingin membina kejayaan dalam hidup. Perkataan berjaya mudah dieja, tapi bukan mudah dicapai. Berjaya memerlukan kesusahan sebagai teman setia, menuntut seribu pengorbanan masa dan tenaga dan juga perlu mencabar keupayaan dalam diri.

Bagi anda yang pernah membaca artikel saya di www.izoblog.com , kejayaan perlu suatu usaha yang luar biasa. Bukannya usaha 99%, bukan juga 100% tetapi memerlukan momentum 120%. Dengan erti kata lain, untuk berjaya memerlukan kita mencabar keupayaan diri sendiri untuk digunakan semaksimum mungkin.Menggunakan keupayaan, kelebihan dan potensi diri ke peringkat yang terbaik.

Oleh kerana itu apabila pelan tindakan dalam usaha kita membina kejayaan tidak berjaya, kita jarang post-mortem tentang kegagalan menggunakan keupayaan diri sendiri. Selalunya yang termasuk dalam post-mortem kita ialah perkara-perkara luar yang kaitannya sedikit sahaja berbanding keupayaan diri sendiri.

Baru-baru ini kita melihat keputusan SPM yang begitu cemerlang dicapai oleh Nik Nur Madihah Nik Mohd. Kamal seorang pelajar yang mempunyai latar belakang keluarga yang susah dan serba kekurangan dalam kemudahan untuk belajar. Jika dilihat dari perkara-perkara sampingan yang menghalang keselesaan dalam hidupnya, sudah pasti kita menilai bahawa dia tak mungkin berjaya.

Tetapi kerana faktor mencabar keupayaan diri inilah yang telah memberikannya ruang untuk berjaya lebih hebat dari mereka yang lain. Apabila timbul rasa ingin mencabar keupayaan diri maka segenap aspek ujian akan dipandang positif dan menjadi perangsang dalam mencipta kejayaan demi kejayaan.

cek_hati“Menilai orang lain melalui hati” mungkin itulah kata-kata yang sesuai untuk menjelaskan tajuk di atas. Bukan mudah menilai orang lain melalui hati. Menilai apa yang tersirat dari pertolongan atau mungkin perlakuan yang ditunjukkan di hadapan kita.

Manusia dianugerahkan mata yang merupakan pancaindera yang utama dalam memberikan pengaruh. Pandangan mata mampu menutup pandangan hati dalam menilai seseorang. Itulah hebatnya mata. Selalunya kita membuat penilaian terhadap seseorang berdasarkan penampilan, tutur kata dan juga personaliti. Kerana kita manusia memang tidak dapat mengenali hati budi orang lain. Sebab itu boleh timbul perkataan seperti berpura-pura dan hipokrit. Kerana menggambarkan bahawa penilaian kita terhadap seseorang hanyalah berdasarkan luaran bukan isi hatinya.

Kita tidak memberikan ruang dalam diri kita untuk kita meneliti seseorang dengan hati kita. Terutama bila seseorang yang sering memberikan pertolongan kepada anda, mengambil berat tentang diri anda maka sudah tentu mata melihat bahawa pertolongan yang diberikan adalah ikhlas. Lebih-lebih lagi jika pertolongan diberikan secara berterusan dan kerap. Tetapi andai dalam waktu yang lain, orang yang pernah memberikan pertolongan itu melakukan kesilapan walaupun sekali, maka sudah tiada lagi kebaikan dalam dirinya. Walaupun mungkin kesilapan itu terlalu kecil.

Tetapi amat berbeza sekiranya seseorang yang pernah melakukan kesilapan dan kesalahan dalam dirinya. Sekalipun dia melakukan pelbagai kebaikan, bahkan dengan ikhlas sekalipun mata tetap akan menilai bahawa dia tetap orang yang salah dan mungkin juga berpura-pura untuk berlaku baik. Itulah fungsi mata yang menilai.

Kita sebagai manusia tidak akan dapat menghalang orang lain dari menilai sedemikian rupa kerana masing-masing mempunyai persepsi yang berlainan. Cuma alangkah baiknya jika kita dapat menilai orang lain melalui hati kita. Dengan erti kata kita melihat apa kebaikan yang pernah wujud dalam dirinya. Bukan dengan cara menafikan kebaikan yang pernah dilakukannya. Kerana jika kita meletakkan persepsi begitu kita sukar untuk memaafkan orang lain. Bahkan kita langsung menutup ruang dan peluang untuk orang mengubah dirinya. Kita semua adalah sama melainkan dalam perkara amal dan taqwa.

dilemmaTiga orang pemuda yang berkawan baik sedang bersembang di sebuah restoran yang menjadi tempat utama mereka bertemu. Mereka ialah Asyraff, Jamal dan Ridhwan. Walaupun rumah mereka bertiga tidak jauh antara satu sama lain, tetapi masing-masing jarang bertemu.

Situasi pertama

Dalam perbualan mereka masing-masing mula menceritakan bagaimana cara untuk mereka membina masa depan mereka dengan lebih baik. Asyraff memulakan perbualan mereka dengan bercerita kepada Jamal dan Ridhwan tentang perniagaannya.

“Aku rasa aku mampu memperluaskan perniagaan aku sekarang. Tapi bila aku terfikirkan risiko kerugian yang mungkin berlaku, takut jugak aku. Yelah modal besar, kalau salah strategi boleh bankrap aku.” Kata Asyraff.

Betul tu Asyraff. Baik kau berniaga je kat kedai kau tu. Lagipun kau tak rugi apa-apa pun kalau kau terus je berniaga seperti sekarang.” Sampuk Jamal.

Situasi kedua

Ridhwan menceritakan tentang dilema yang dihadapinya kepada dua sahabatnya itu.

“Aku pulak tak tahu nak sambung belajar kat mana la! Aku sebenarnya suka bidang IT. Tapi family aku nak aku ambik medic. Peninglah nak buat keputusan. Pe pendapat korang?

Jamal: “Aku rasa baik kau ikut je cakap family kau. Yelah senang nanti kalau diorang sakit kau leh tolong.”

Asyraff:”Aku rasa baik kau tak payah sambung belajar. Kau berniaga macam aku je. Dapat duit sendiri. Lagi tak perlu susahkan family kau.”

Adakah anda sendiri sering mengalami situasi seperti ini? Sukar untuk membuat keputusan. Terutama bila terpaksa membuat pilihan. Terpaksa memikirkan baik dan buruk, positif dan negatif sebelum membuat keputusan yang tepat. Tip-tip ini mungkin sedikit sebanyak boleh membantu.

1. Perlu analisis masalah anda secara keseluruhan. Sama ada puncanya, sebabnya dan cara untuk    menyelesaikannya.

2. Kenal pasti apakah cara-cara yang boleh anda pilih untuk menyelesaikan masalah anda tersebut. Senaraikan semua cadangan yang boleh membantu. Jangan fikir ianya logik atau tidak.

3. Analisis dengan terperinci setiap pilihan kepada penyelesaian masalah anda. Jika anda berada    di tahap ini, perlu dikaji setiap baik dan buruk setiap cadangan anda.

4. Dan jika dari cadangan-cadangan anda tersebut, anda telah buat pilihan yang terbaik maka    jangan terus bertindak mengikut keputusan anda. Seeloknya tanyalah mereka yang lebih    mengetahui atau minta nasihat ahli keluarga yang mungkin boleh memberikan panduan untuk anda    menyelesaikannya berdasarkan pendapat dan buah fikiran anda.

5. Maka jika nasihat yang anda terima bertepatan dengan apa yang anda harapkan, jalan terakhir    mohonlah petunjuk keputusan itu dalam solat istikharah kerana Allah lebih mengetahui apa yang    terbaik untuk anda. Berdoalah agar Allah permudahkan segala permintaan anda dan minta    dikeluarkan dari masalah anda.

doaMembina kebahagiaan dalam hidup bukanlah sesuatu yang mudah lebih-lebih lagi sebuah kebahagiaan adalah sesuatu yang amat didambakan oleh setiap insan dalam dunia ini. Untuk mengecapi erti kebahagiaan dalam hidup sudah pasti menuntut usaha dan pengorbanan yang amat tinggi. Andai kebahagiaan dikecapi atas nilai usaha dan pengorbanan ini, sudah pasti kehidupan dirasakan begitu bermakna.

Kebahagiaan selalunya dikaitkan dengan kejayaan, sama ada kejayaan diri, kejayaan dalam kerjaya atau mungkin juga kejayaan dalam membina keluarga.

Namun kebahagiaan selalunya tidak akan hadir sebegitu mudah. Seringkali ujian akan tiba untuk menguji kesabaran dan ketabahan di atas usaha yang dilakukan. Kerana kebahagiaan selepas ujian sudah pasti lebih manis daripada kebahagian yang dikecapi tanpa diuji. Oleh kerana itu, sesekali ada juga insan yang gagal di pertengahan usahanya. Menghadapi ujian sebegini memerlukan doa sebagai pengiring. Doa yang memberikan kekuatan dalam diri. DOA yang menjadi benteng tambahan dalam memberikan ketabahan dalam menghadapi ujian hidup.

Manusia kadang-kadang menghadapi situasi yang sangat sukar dalam hidupnya hanya kerana betapa memikirkan bernilainya harga sebuah kebahagiaan. Dan kerana ini jugalah, doa amat diperlukan. Doa akan memberikan kuasa neutral dalam diri. Kuasa neutral yang akan mengimbangkan antasa usaha dan tawakal. Mintalah padaNy supaya Allah membantu kita membuka ruang yang seluas-luasnya dalam mengecapi kebahagiaan yang sama-sama kita inginkan.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

garamSeringkali orang tua-tua menuturkan kata-kata kepada orang muda, “Aku makan garam dulu dari kamu.” Satu dialog dan sangat biasa kita dengar. Selalunya perbualan sebegini memberikan gambaran bahawa orang-orang yang lebih tua dari kita sememangnya mempunyai pengalaman berbanding orang yang lebih muda. Itu satu fakta yang memang tidak dapat disangkal lagi.

Tetapi persoalan spontan yang datang, kenapa hanya garam? Kenapa tidak juga disebut gula? Dan sesuatu yang tersirat yang dapat saya katakan bahawa hidup ini terlalu banyak yang sukar dan payah berbanding perkara yang mudah, bahkan hidup ini sebenarnya lebih banyak kesedihan dan kesakitan berbanding kegembiraan.

Garam diberikan pengolahan oleh orang-orang tua kita sebagai lambang bahawa kesukaran dalam meneruskan kehidupan. Dan dialog seperti ini juga nak menggambarkan bahawa pengalaman hidup adalah datangnya dari kesukaran dan kesedihan yang pernah dialami, bukan dari kegembiraan. Sukarnya menelan rasa masin sebuku garam berbanding tidak terasa manisnya sebutir gula.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Bila kembali aku kembali membaca posting yang ditulis sendiri, hati ini sememangnya merenung diri. Kesedihan terlalu banyak berlaku pada diri. Walaupun mungkin kesedihan yang aku alami tidak sehebat apa yang dirasakan oleh mereka di Gaza sana. Tapi hati tetap juga melihat segala aspek diri yang terlalu banyak kekurangan dan kelemahan.

Dalam merenung diri, diriku mula terfikir kekadang apa jua keputusan yang kita lakukan dalam kehidupan ini melibatkan hati dan perasaan orang lain, dan kekadang kita juga bertindak tidak di atas landasan yang betul. Sehingga melibatkan keretakan hubungan sesama manusia. Dan yang paling besar bila kesilapan yang dilakukan memberikan kesedihan kepada orang lain.

Tika itu hati akan tunduk dan mengakui kesalahan dan kesilapan diri. Sama ada besar atau kecil kesalahan dan kesilapan diri akan terus bersarang di lubuk hati. Dan yang pasti manusia akan terus melakukan kesilapan kerana manusia adalah insan yang punya kelemahan. Mudah-mudahan Allah berikan kekuatan pada setiap insan untuk mengubah diri dan terus menyedari kesilapan yang pernah dilakukan. Tetapi jangan ego untuk memohon maaf atas kesilapan diri pada mereka yang terlibat. Wahai diri, jangan lupa bahawa hidupmu hanya sementara. Ubahlah diri mendekatkan diri kepadaNya.


Blog Stats

  • 119,956 hits

My Diary

April 2017
M T W T F S S
« May    
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930