Motivasi Untuk Tranformasi Diri

Archive for April 2009

after-rain-1-copy

after-rain-2-copy

after-rain-3-copy

after-rain-5-copy

after-rain-6-copy

after-rain-7-copy

lukis2

lukis3

lukis1

lukis4

lukis6

lukis7

Dalam satu peristiwa, Panglima perang Quraisy yang bernama Abu Sufyan telah menyusup masuk ke Kota Madinah secara diam-diam dan memasuki ke rumah anaknya iaitu Ummu Habibah. Ketika Abu Sufyan hendak duduk di atas tikar yang disediakan untuk tempat duduk Nabi Muhammad s.a.w Ummu Habibah menarik dan menggulung tikar itu.

Melihat perlakuan anaknya maka Abu Sufyan bertanya, “Hai anakku mengapa engkau menggulung tikar itu? apakah kerana ia terlalu buruk untukku?”

Ummu Habibah menjawab, “Tikar itu adalah dikhususkan untuk tempat Nabi s.a.w sedangkan ayah seorang musyrik yang najis, tidak layak untuk duduk di atas tikar ini.”

Mesti ramai pembaca blog di luar sana yang masih tertanya-tanya, mengapa perlu menulis komen di posting? Mengapa perlu respon kepada posting-posting di blog? Wahai pembaca yang budiman sebenarnya pertanyaan ini terlalu banyak jawapan yang boleh diberikan. Jadi di sini saya senaraikan mengapa pentingnya komen anda di blog kami?

  • Komen anda adalah satu-satunya tanda bahawa anda mengambil berat tentang apa yang ditulis oleh blogger. Dari komen anda jugalah blogger dapat mengetahui tentang kualiti postingnya baik, menarik ataupun tidak.
  • Komen anda umpama satu penghargaan kepada seorang blogger. Walaupun mungkin sedikit yang anda tulis tapi kerana komen yang sedikit itulah yang akan terus memberikan semangat kepada blogger untuk terus mencari idea menulis posting-posting yang bagus.
  • Komen anda juga akan membantu menaikkan ranking blog secara tidak langsung.
  • Siapalah blogger tanpa komen anda!
  • Komen yang baik berkemungkinan besar akan menjadikan topik tersebut popular di internet dan menjadi rujukan kepada orang lain.
  • Komen anda juga berupaya mempengaruhi orang lain untuk sama-sama memberikan komen kepada posting tersebut.

Jadi selepas anda membaca artikel ini, janganlah hanya membaca posting di blog yang anda singgah. Berilah sedikit komen dan respon sebagai tanda perihatin dari anda kepada blogger yang bersusah-payah menghasilkan posting yang baik untuk rujukan anda juga kan! 🙂

Minggu lepas aku terima panggilan telefon dari Kolej Teknologi Timur Sepang. Berita baik! Aku dipanggil temuduga untuk jawatan Pensyarah Pengajian Islam. Sebenarnya masa dalam Januari 2009, aku ada isi borang kerja kosong di kolej ni, tapi sebab dah lama jadi hati ni tak letak harapan la untuk dipanggil temuduga.

So pendek cerita, hari ni pukul 11.00 pagi tadi aku baru saja jalani temuduga untuk jawatan tu. Memang patutlah orang cakap temuduga memang buat hati berdebor. Cam aku pulak ni la pengalaman pertama temuduga formal. Dulu masuk kerja kat Fitrah Power ni takdelah sampai berdebor sakan cam hari ni. Dulu ustaz panggil jumpa, sembang sikit-sikit dan terus dapat kerja.

Tapi kali ni memang betul-betul hadapi situasi yang sama macam orang lain rasa la. Kalau diikutkan, dalam syarat temuduga ni aku kena buat micro teaching lebih kurang 10 – 15 minit.  Allah Maha Kuasa, segalanya dipermudahkan. Masuk bilik temuduga berdepan tiga orang panel. Sorang melayu dan 2 lagi non muslim. So aku diminta oleh panel menceritakan tentang diri sendiri, keluarga, akademik dan juga sedikit pengalaman bekerja.

Dan yang paling mengejutkan juga. Pukul 4.18 petang aku terima panggilan dari Kolej Teknologi Timur yang menyatakan bahawa aku diterima sebagai Pensyarah Pengajian Islam. Aku perlu beri keputusan esok! Adui..kena fikir jugak tu..

Sibuk sikit sehari dua ni memandangkan banyak program yang kena hadir. Kali ni pulak bengkel Trainee of Trainer untuk Program Belia Bestari anjuran Kementerian Belia dan Sukan. Buat di Puteri Resort, Ayer Keroh. Lima konsultan telah dilantik oleh KBS untuk mengendalikan program ini. So, alhamdulillah Fitrah Power Resources pun terpilih sebagai pengendali program.

Datang ke sini sebagai seorang yang berlabel peserta memang terasa banyak yang kekok la. Banyak aktiviti yang dilaksanakan diri sendiri berada di posisi peserta. Yelah selalunya kita yang bagi talk pada orang. Tapi dalam bengkel ni orang bagi talk pada kita.

Jadi sedikit sebanyak kita kenalah fleksibel dengan pendekatan orang lain dalam mengendalikan bengkel atau kursus. So far banyak ilmu-ilmu baru yang boleh dijadikan aset baru dalam menyampaikan talk akan datang. Yang penting jangan rasa diri dah terbaik, jangan syok sendiri kalau terus hebat dalam membina personaliti sebagai seorang presenter atau fasilitator.

successIngin berjaya dalam hidup. Satu kata yang sering kita ungkapkan apabila seseorang bertanya kepada kita, apa yang kamu ingin capai pada masa akan datang. Tetapi bagaimana caranya? Itu pula persoalan yang sering timbul dalam diri apabila sudah ada niat ingin membina kejayaan dalam hidup. Perkataan berjaya mudah dieja, tapi bukan mudah dicapai. Berjaya memerlukan kesusahan sebagai teman setia, menuntut seribu pengorbanan masa dan tenaga dan juga perlu mencabar keupayaan dalam diri.

Bagi anda yang pernah membaca artikel saya di www.izoblog.com , kejayaan perlu suatu usaha yang luar biasa. Bukannya usaha 99%, bukan juga 100% tetapi memerlukan momentum 120%. Dengan erti kata lain, untuk berjaya memerlukan kita mencabar keupayaan diri sendiri untuk digunakan semaksimum mungkin.Menggunakan keupayaan, kelebihan dan potensi diri ke peringkat yang terbaik.

Oleh kerana itu apabila pelan tindakan dalam usaha kita membina kejayaan tidak berjaya, kita jarang post-mortem tentang kegagalan menggunakan keupayaan diri sendiri. Selalunya yang termasuk dalam post-mortem kita ialah perkara-perkara luar yang kaitannya sedikit sahaja berbanding keupayaan diri sendiri.

Baru-baru ini kita melihat keputusan SPM yang begitu cemerlang dicapai oleh Nik Nur Madihah Nik Mohd. Kamal seorang pelajar yang mempunyai latar belakang keluarga yang susah dan serba kekurangan dalam kemudahan untuk belajar. Jika dilihat dari perkara-perkara sampingan yang menghalang keselesaan dalam hidupnya, sudah pasti kita menilai bahawa dia tak mungkin berjaya.

Tetapi kerana faktor mencabar keupayaan diri inilah yang telah memberikannya ruang untuk berjaya lebih hebat dari mereka yang lain. Apabila timbul rasa ingin mencabar keupayaan diri maka segenap aspek ujian akan dipandang positif dan menjadi perangsang dalam mencipta kejayaan demi kejayaan.


Blog Stats

  • 120,398 hits

My Diary

April 2009
M T W T F S S
« Mar   May »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930