Motivasi Untuk Tranformasi Diri

Archive for February 2009

Sebagai insan tak kan terlepas dari melakukan kesilapan dan kesalahan. Kerana itulah kelemahan yang ketara dalam diri manusia. Kekadang banyak perkara yang dihadapi dalam hidup anda memerlukan anda memberikan keputusan yang mungkin perlu difikirkan sedalam-dalamnya. Seperti masalah yang mungkin melibatkan ahli keluarga seperti memilih pasangan, pertunangan dan perkahwinan. Sememangnya itulah yang perlu dilakukan.

Tetapi adakalanya anda boleh memberikan keputusan anda secara individu dalam permasalahan yang anda alami, dan ada situasinya keputusan individu tidak menjamin bahawa itu adalah keputusan yang betul. Mengapa? Kerana anda memerlukan nasihat dan panduan pengalaman orang lain untuk situasi yang anda alami. Nasihat mereka yang terlebih dahulu makan garam daripada anda. Mereka yang pernah mengalami keperitan hidup lebih dahulu daripada anda.

Ayah, ibu, adik beradik dan ahli keluarga adalah orang yang paling dekat dan berhak untuk anda bertanyakan apa jua masalah yang mungkin anda alami. Terutama masalah anda anda belum pernah laluinya sepanjang hidup anda. Jangan sekali-sekali memutuskan keputusan sendiri terhadap perkara yang belum pernah anda alami. Sekalipun anda tahu apa yang mungkin anda lakukan terhadap situasi anda, tetapi bertanyakan pendapat ahli keluarga akan memberikan keputusan yang lebih baik dan tepat.

Hari ini anak-anak muda merasakan mereka sudah terlalu dewasa untuk menghadapi kehidupan, sehinggakan mereka mengetepikan ahli keluarga dalam membuat keputusan. Mereka sebenarnya hanya berfikir dalam lingkungan pemikiran mereka sahaja. Lebih-lebih lagi dalam soal pasangan dan jodoh. Oleh kerana itu juga, anak-anak muda hari ini sukar menerima pandangan orang lain kerana dari zaman mereka kecil mereka sudah membuat keputusan sendiri. Mereka akan mudah melenting bila ditegur oleh ahli keluarga sendiri.

Anda boleh bertindak untuk melakukan keputusan untuk anda sendiri. Tetapi bukan dalam semua keadaan. Dalam keadaan yang mungkin melibatkan anda dan keluarga, mintalah pandangan mereka. Akui kesilapan keputusan diri dan teruskan dengan keputusan keluarga. Fikirkan apa yang saya tuliskan ini.

Advertisements

wanita

Jika seorang wanita itu menangis di hadapanmu,
Itu bererti dia tak dapat menahannya lagi.

Jika kamu memegang tangannya saat dia menangis,
Dia akan tinggal bersamamu sepanjang hidupmu.

Jika kamu membiarkannya pergi,
Dia tidak akan pernah kembali lagi menjadi dirinya yang dulu.
Selamanya….

Seorang wanita tidak akan menangis dengan mudah,
Kecuali di depan orang yang amat dia sayangi.
Dia menjadi lemah.

Seorang wanita tidak akan menangis dengan mudah,
Hanya jika dia sangat menyayangimu,
Tiada lagi rasa egonya,

Lelaki,
jika seorang wanita pernah menangis kerana dirimu,
Tolong pegang tangannya dengan pengertian.
Dia adalah orang yang akan tetap bersamamu sepanjang hidupmu.

Lelaki,
jika seorang wanita menangis keranamu.
Tolong jangan mempersiakannya.
Mungkin kerana keputusanmu, kau merosakkan kehidupannya.

Saat dia menangis di depanmu,
Saat dia menangis keranamu,
Lihatlah matanya….

Dapatkah kau lihat dan rasakan sakit yang dirasakannya?
Fikirkan….
Wanita mana lagi yang akan menangis
dengan murni, penuh rasa sayang,
Di depanmu dan kerana dirimu..

Dia menangis bukan karena dia lemah
Dia menangis bukan kerana dia menginginkan
simpati atau rasa kasihan.
Dia menangis,
Kerana menangis dengan diam-diam
sudah tidak mampu bagi dirinya,

Lelaki,
Fikirkanlah tentang hal itu.
Jika seorang wanita menangisi hatinya untukmu,
Dan semuanya kerana dirimu.
Inilah waktunya untuk melihat apa yang telah kau
lakukan untuknya.

Hanya kau yang tahu jawapannya..
Pertimbangkanlah, kerana suatu hari nanti
Mungkin akan terlambat untuk menyesal,
Mungkin akan terlambat untuk mohon ‘MAAF’!!

Bagaimana jika anda menghadapinya?

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Mempunyai Imej Dan Personaliti Diri 

Menjadi seorang pekerja yang berstatus wajib bukan hanya dinilai dari sudut mampu melaksanakan kerja dengan baik semata-mata, bukan juga dinilai atas dasar buah fikiran yang bernas sahaja. Seorang pekerja wajib akan menunjukkan personaliti sebagai seorang yang diberi kepercayaan dan memegang kepercayaan. 

 

Cuba anda lihat seorang yang hebat dalam melaksanakan kerjanya, bagaimanakah penampilan dan imejnya di mata anda? Adakah seorang yang selekeh? Adakah bajunya tidak bergosok? Berbau busuk? Rambutnya tidak disikat? Sudah tentu tidak bukan. Seorang yang menerima kepercayaan dalam melaksanakan tanggungjawabnya, pasti penampilannya melambangkan keyakinan dan bagaimana dirinya menerima tugasan tersebut.

Gaya seorang CEO tidak sama dengan seorang pegawai melambangkan bahawa CEO mempunyai tanggungjawab yang lebih besar dan memerlukan personaliti dan imej yang lebih kemas bagi memastikan kepercayaan staf terhadap dirinya sentiasa tinggi dan positif.

Seorang pekerja yang hebat akan tidak akan tenggelam dalam menunjukkan jatidirinya di hadapan orang lain. Penampilan dan imej adalah nilaian pertama orang lain terhadap diri anda. Penampilan akan memberikan keyakinan kepada orang lain untuk memberikan kepercayaan kepada anda. Jadi kenapa mengabaikan penampilan diri anda? Anda mampu mempunyai personaliti diri anda sendiri. Jangan mengambil mudah terhadap imej dan personaliti anda jika anda ingin melangkah ke hadapan penuh keyakinan sebagai seorang pekerja wajib.

Saban hari sebagai manusia kita akan terfikir, siapakah yang bakal ditentukan oleh Allah SWT untuk menjadi permaisuri hidup kita. Siapakah bakal suami atau bakal isteri yang akan berkongsi hidup bersama selamanya. Walaupun kita tidak mengetahui siapakah insan istimewa tersebut, namun manusia yang lemah seperti kita tetap mempunyai ciri-ciri idaman untuk bakal pasangan kita bukan?

Terkadang Allah tentukan seseorang yang begitu hampir dengan kita sebagai jodoh, dan terkadang mungkin jauh dari pandangan mata kita. Ada juga yang bercinta, mungkin bertunang bahkan mungkin sampai berkahwin namun andai itu belum jodoh yang diberikan Allah sudah pasti akan ada ujian dan cabaran.

Mungkin andai tiada jodoh di waktu percintaan, tidak begitu menyakitnya berbanding cinta yang terputus di apabila telah sampai bertunang dan lebih-lebih lagi apabila sudah ke alam perkahwinan. Mungkin pada nilaian mata manusia itu adalah keputusan yang tidak munasabah dan tidak memikirkan hati orang lain. Sememangnya manusia perlu berusaha untuk membina kebahagiaan yang telah dibina atas dasar kasih sayang. Tetapi apa yang lebih penting kebahagian diri perlu diutamakan.

Dan Allah SWT menjadikan ini semua sebagai asbab untuk kita dipertemukan dengan jodoh kita. Sesuatu yang perlu difikirkan. Istilah ‘tiada jodoh’ jika kita sama-sama teliti sebenarnya terkandung dua 3 perkara penting yang perlu difahami:

1. Hikmah pengajaran

Kerana manusia tidak sepanjang masa melakukan keputusan dengan tepat dan betul. Maka kesilapan yang dilakukan sudah pasti akan menunjukkan hikmah terhadap apa yang telah dilakukan agar dapat menjadi panduan pada masa yang lain.

2. Asbab bertemu jodoh

Perpisahan dalam perhubungan berkemungkinan Allah akan menggantikan dengan insan yang lebih baik, walaupun pasangan yang sudah bersama kita, dapat kita rasakan adalah yang terbaik. Namun perpisahan juga mampu menjadi asbab untuk bertemu insan yang lebih baik dalam mencinta diri anda.

3. Takdir

Inilah yang menjadi kenyataan penting yang perlu dihadapi dengan hati yang lapang. Pertemuan dan perpisahan adalah lumrah kehidupan yang perlu diterima. Mungkin anda pernah bercinta bagai nak rak, bertunang dan kemudian berkahwin untuk satu tempoh tertentu namun andai takdir Allah untuk berlaku perpisahan untuk pertemuan yang seterusnya maka hanya hati yang perlu menerima dengan redha.


Blog Stats

  • 127,361 hits

My Diary

February 2009
M T W T F S S
« Jan   Mar »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
232425262728  
Advertisements